‘Wild ride’: Mike Wilson dari Morgan Stanley memprediksi penurunan persentase dua digit akan melanda saham pada awal 2023

By | November 30, 2022

Investor mungkin berada di depan pintu kemunduran yang dalam.

Mike Wilson dari Morgan Stanley, yang memiliki target akhir tahun S&P 500 sebesar 3.900 untuk tahun depan, memperingatkan perusahaan Amerika bersiap-siap untuk melepaskan revisi pendapatan yang akan memukul saham.

“Ini jalannya. Maksud saya, tidak ada yang peduli tentang apa yang akan terjadi dalam 12 bulan. Mereka harus berurusan dengan tiga hingga enam bulan ke depan,” katanya kepada “Uang Cepat” CNBC pada hari Selasa. “Di situlah kami benar-benar berpikir ada penurunan yang signifikan. Jadi, sementara 3.900 terdengar seperti enam bulan yang sangat membosankan. Tidak… ini akan menjadi perjalanan yang liar.”

Wilson, yang menjabat sebagai kepala strategi ekuitas AS dan kepala investasi perusahaan, yakin S&P dapat turun sebanyak 24% dari penutupan Selasa di awal 2023.

“Anda harus mengharapkan S&P antara 3.000 dan 3.300 mungkin dalam empat bulan pertama tahun ini,” katanya. “Saat itulah kami berpikir perlambatan revisi di sisi pendapatan akan mencapai puncaknya.”

Pada hari Selasa, S&P 500 ditutup pada 3.957,63, turun 17% sepanjang tahun ini. Target harga akhir tahun Wilson adalah 3.900 untuk tahun ini juga.

“Pasar beruang belum berakhir,” tambahnya. “Kami memiliki posisi terendah yang jauh lebih rendah jika perkiraan penghasilan kami benar.”

Perbesar IkonPanah mengarah ke luar

Dan dia yakin rasa sakit itu akan meluas.

“Sebagian besar kerusakan akan terjadi di perusahaan besar ini – omong-omong, bukan hanya teknologi. Bisa jadi konsumen. Bisa jadi industri,” kata Wilson. “Ketika saham-saham itu mengalami masa sulit di bulan Oktober, uang masuk ke area lain ini. Jadi, bagian dari reli itu didorong hanya karena reposisi dari pergerakan uang.”

Ramalan Wilson datang setelah peringatan pullback sebelumnya pada “Fast Money.” Pada bulan Juli, dia memperingatkan level terendah bulan Juni mungkin bukan pergerakan terakhir ke bawah. Pada 13 Oktober, S&P 500 mencapai level terendah 52 minggu di 3491,58.

‘Bukan waktu untuk menjual segalanya’

Namun Wilson tidak menganggap dirinya beruang dewasa.

“Ini bukan waktu untuk menjual segalanya dan lari ke bukit karena itu mungkin tidak sampai pendapatan turun di bulan Januari. [and] Februari,” ujarnya.

Wilson mengharapkan penarik bullish untuk mendorong saham lebih tinggi selama beberapa minggu ke depan.

“Tugas kami adalah mengadakan demonstrasi taktis ini. Kami melakukannya dengan benar,” kata Wilson. “Saya masih berpikir reli taktis ini memiliki kekuatan hingga akhir tahun.”

Penafian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.