Token BNB asli Binance jatuh ke level terendah sejak Juli karena kekhawatiran meningkat tentang penarikan, ikatan FTX

By | Desember 17, 2022

Co-founder & CEO Binance Changpeng Zhao telah memberikan beberapa wawancara yang membahas prospek cryptocurrency setelah beberapa minggu yang bergejolak di pasar.

NurPhoto / Kontributor / Getty Images

Lebih dari sebulan setelah runtuhnya FTX, kekhawatiran investor atas pertukaran crypto Binance tidak memudar.

Binance token asli, BNB, telah turun 15% dalam seminggu terakhir, termasuk penurunan lebih dari 6% dalam 24 jam terakhir. BNB, pertama kali dicetak pada tahun 2017, adalah cryptocurrency paling berharga kelima di dunia, dengan kapitalisasi pasar sekitar $39 miliar, menurut CoinMarketCap. Itu hanya di belakang bitcoin, ethereum, tether dan USD Coin.

Masalah terbaru yang membayangi Binance adalah proses kebangkrutan FTX. Binance adalah investor luar pertama di FTX. Saat keluar dari posisi ekuitasnya di perusahaan tahun lalu, Binance menerima pembayaran yang setara dengan sekitar $2,1 miliar.

Dalam sebuah wawancara dengan CNBC’s “Squawk Box” pada hari Kamis, CEO Binance Changpeng Zhao menepis kekhawatiran bahwa perusahaannya dapat menarik kembali uang itu saat FTX melewati pengadilan kebangkrutan dan wali melihat untuk mengambil setiap pengiriman penipuan yang dilakukan oleh FTX ke bisnis luar atau investor.

“Kami secara finansial baik-baik saja,” kata Zhao, setelah dia ditanya oleh Becky Quick dari CNBC jika perusahaan dapat menangani permintaan $2,1 miliar.

Investor Crypto menjadi skeptis terhadap komentar dari eksekutif puncak tentang kesehatan keuangan perusahaan mereka. Pendiri dan mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried mengatakan di Twitter bahwa aset perusahaannya baik-baik saja, bahkan ketika para eksekutif tahu itu berada di tengah krisis likuiditas yang akhirnya memaksa bursa tersebut bangkrut. Bankman-Fried ditangkap minggu ini di Bahama dan didakwa oleh jaksa AS dengan penipuan dan pencucian uang.

Tuntutan penarikan adalah bidang lain yang menjadi perhatian. Zhao mengatakan bahwa sekitar $1,14 miliar penarikan bersih terjadi pada hari Selasa, tetapi men-tweet bahwa ini bukan penarikan tertinggi yang kami proses, bahkan bukan penarikan teratas. [five].” Pada hari Rabu, dia mengatakan situasinya telah “stabil.” Perusahaan analitik Blockchain Nansen mengatakan jumlah penarikan pada hari Selasa mencapai $3 miliar.

Baca lebih lanjut tentang teknologi dan kripto dari CNBC Pro

Seorang juru bicara Binance mengatakan kepada CNBC dalam sebuah pernyataan bahwa, “kami lulus uji stres ekstrem ini karena kami menjalankan model bisnis yang sangat sederhana – menahan aset dan menghasilkan pendapatan dari biaya transaksi.” Juru bicara tidak segera memberikan tanggapan atas pertanyaan tentang penurunan BNB.

Binance dan FTX terhubung erat. Zhao mengumumkan secara terbuka bulan lalu bahwa perusahaannya melikuidasi posisinya di FTT, koin asli FTX, di tengah kekhawatiran seputar solvabilitas FTX dan perusahaan perdagangan saudaranya, Alameda Research.

FTX kemudian menghadapi lonjakan permintaan penarikan, dan Binance masuk dengan perjanjian tidak mengikat untuk mengakuisisi perusahaan sebagai bagian dari rencana penyelamatan. Sehari kemudian, Binance mundur dari kesepakatan, menyatakan bahwa “masalah FTX berada di luar kendali atau kemampuan kami untuk membantu”.

Seperti semua proyek dan perusahaan crypto besar, Binance mengembangkan mata uangnya sendiri. Di situs webnya, perusahaan mengatakan orang dapat “menggunakan BNB untuk membayar barang dan jasa, menyelesaikan biaya transaksi di Binance Smart Chain, berpartisipasi dalam penjualan token eksklusif dan banyak lagi.” Area di mana BNB dapat digunakan, kata situs itu, termasuk pembayaran, perjalanan, dan hiburan.

Ada suplai yang beredar sekitar 160 juta BNB dari total suplai maksimal 200 juta, menurut CoinMarketCap. Bloomberg melaporkan pada bulan Juni bahwa SEC sedang menyelidiki apakah penjualan token 2017 sama dengan penawaran sekuritas yang seharusnya didaftarkan ke regulator.

— MacKenzie Sigalos dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.

JAM TANGAN: Regulator menyoroti risiko utama: real estat komersial, kerugian kredit, crypto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.