SEC mendakwa Do Kwon, Terraform dengan penipuan sehubungan dengan runtuhnya Terra

By | Februari 16, 2023

Do Kwon, co-founder dan chief executive officer Terraform Labs, di kantor perusahaan di Seoul, Korea Selatan, 14 April 2022.

Woohae Cho | Bloomberg | Gambar Getty

Komisi Sekuritas dan Pertukaran menuntut Terraform Labs dan CEO-nya, Do Kwon, dengan penipuan, menuduh bahwa mereka mengatur “penipuan sekuritas aset kripto” bernilai miliaran dolar, kata SEC Kamis.

Kwon dan Terraform diduga merencanakan dari April 2018 hingga runtuhnya TerraUSD, juga dikenal sebagai UST, dan saudaranya coin luna pada Mei 2022 untuk mengumpulkan miliaran dolar dari investor melalui penawaran dan penjualan “rangkaian yang saling terhubung” dari crypto sekuritas aset, termasuk swap berbasis sekuritas yang mencerminkan ekuitas AS, dan yang paling terkenal, apa yang disebut “algorithmic stablecoin” TerraUSD. Perusahaan mengiklankan UST sebagai koin “yang menghasilkan”, menawarkan untuk membayar bunga hingga 20 persen, menurut pengaduan tersebut.

Seperti banyak stablecoin lainnya, UST dipatok pada rasio 1 banding 1 dengan dolar. Mencetak satu UST baru membutuhkan “pembakaran”, atau penghancuran, satu luna. Struktur ini memungkinkan peluang arbitrase yang merupakan kunci untuk mempertahankan pasak: Pengguna selalu dapat menukar satu luna dengan UST dan sebaliknya dengan harga yang dijamin sebesar $1, terlepas dari harga pasar salah satu token pada saat itu.

Tetapi harga luna menjadi tidak stabil dan memaksa UST untuk mematahkan pasak $1, upaya yang membuat terra dan luna melonjak.

Gugatan terhadap Kwon dan Terraform diajukan ke pengadilan federal untuk Distrik Selatan New York di Manhattan, dan menuntut keduanya karena melanggar ketentuan pendaftaran dan anti-penipuan dari Securities and Exchange Acts.

SEC menuduh bahwa Kwon memasarkan aset tersebut, termasuk pertukaran mAsset dan Terra, sebagai sekuritas yang menghasilkan laba, “berulang kali mengklaim” token akan meningkat nilainya.

‚ÄúTindakan hari ini tidak hanya meminta pertanggungjawaban para terdakwa atas peran mereka dalam keruntuhan Terra, yang menghancurkan investor ritel dan institusional dan mengirimkan gelombang kejutan melalui pasar crypto, tetapi sekali lagi menyoroti bahwa kami melihat realitas ekonomi dari suatu penawaran, bukan label. kenakan itu,” kata direktur penegakan SEC Gurbir Grewal dalam sebuah pernyataan.

UST telah melakukan depegged satu kali sebelum pasangan perdagangan akhirnya runtuh pada tahun 2022. Pada Mei 2021, SEC menyatakan, Terra turun di bawah $1 dan sebagai tanggapan, Kwon berkonspirasi dengan pihak ketiga yang tidak disebutkan namanya yang membeli UST dalam jumlah besar untuk memulihkan “algoritma” pasak. Di depan umum, Kwon dan Terraform mengklaimnya sebagai kemenangan algoritme, dugaan SEC, dan menyebutnya sebagai peristiwa “angsa hitam”.

Keberadaan Kwon saat ini tidak diketahui, tetapi salah satu pendiri Terra baru-baru ini diyakini berada di Serbia, menurut intelijen Korea Selatan. Kwon dicari di Korea Selatan atas keterlibatannya dalam runtuhnya TerraUSD.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.