Regulator Bahama mengatakan telah menyita $3,5 miliar aset kripto FTX untuk ‘dijaga’

By | Januari 1, 2023

Logo FTX di layar laptop.

Andrey Rudakov | Bloomberg melalui Getty Images

Komisi Sekuritas Bahama mengatakan telah menyita cryptocurrency senilai $3,5 miliar dari bursa crypto FTX yang runtuh.

Dalam rilis media Kamis malam, pengawas mengonfirmasi jumlah total yang diambil dari anak perusahaan FTX di Bahama, FTX Digital Markets, dan menambahkan bahwa dana tersebut dipindahkan ke dompet digitalnya sendiri “untuk diamankan.”

Regulator sebelumnya mengkonfirmasi memegang beberapa aset digital FTX tetapi tidak menentukan jumlahnya.

Dana tersebut bernilai lebih dari $3,5 miliar, berdasarkan harga pasar pada saat transfer, menurut komisi. Transfer berlangsung 12 November, sehari setelah FTX mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 di AS

Komisi sekuritas Bahama mengatakan dana tersebut ditahan “sementara” sampai diarahkan oleh Mahkamah Agung Bahama untuk mengirimkannya ke pelanggan dan kreditur, atau ke likuidator dari harta kebangkrutan.

Regulator mengatakan mengambil dana setelah menerima informasi dari Sam Bankman-Fried, salah satu pendiri FTX, mengenai serangan siber pada sistem unit Bahama FTX.

Ada “risiko signifikan dari disipasi segera” dari aset di bawah kendali FTX Digital Markets, katanya.

Setelah FTX mengajukan kebangkrutan, itu menjadi sasaran dugaan peretasan yang menyebabkan $477 juta terkuras dari dompet crypto perusahaan. Belum diketahui identitas pelaku.

Regulator Bahama telah diteliti atas perannya dalam keruntuhan FTX dan proses hukum selanjutnya.

Komisi ingin menangani proses kebangkrutan untuk FTX di Bahama. Tetapi pengacara FTX AS menentang langkah tersebut, menuduh dalam pengajuan 17 November bahwa regulator berkoordinasi dengan Bankman-Fried untuk mendapatkan “akses tidak sah” ke sistem FTX untuk mentransfer aset digital ke penjagaannya sendiri.

Sebagai tanggapan, regulator Bahama mengatakan bahwa klaim tersebut “tidak akurat”, dan keputusannya untuk memindahkan dana diambil untuk melindungi kepentingan klien dan investor.

Bankman-Fried, 30, juga mantan CEO FTX, ditangkap di Bahama dan kemudian diekstradisi ke Amerika Serikat, di mana dia menunggu persidangan atas tuduhan penipuan, konspirasi untuk melakukan pencucian uang, dan konspirasi untuk menipu AS dan melanggar dana kampanye. hukum.

Dia dibebaskan minggu lalu dengan jaminan $250 juta, dan dilaporkan telah menerima pengunjung di rumah orang tuanya di California, termasuk penulis “The Big Short” Michael Lewis.

Bankman-Fried diperkirakan akan diadili dan mengajukan pembelaan di pengadilan federal di Manhattan pada 3 Januari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.