Pikirkan Anda punya keterampilan investasi? Terlalu percaya diri Anda mungkin mahal

By | Januari 8, 2023

Sekring | Corbis | Gambar Getty

Dalam hal berinvestasi, Anda mungkin tahu lebih sedikit dari yang Anda pikirkan — dan terlalu percaya diri bisa merugikan.

Hampir 2 dari setiap 3 investor menilai pengetahuan investasi mereka sangat tinggi, dan 42% merasa nyaman membuat keputusan investasi, menurut laporan terbaru yang diterbitkan oleh Otoritas Pengatur Industri Keuangan. Investor yang lebih muda berusia 18 hingga 34 tahun lebih cenderung percaya diri dibandingkan mereka yang berada di kelompok usia yang lebih tua (usia 35 hingga 54 tahun dan mereka yang berusia di atas 55 tahun).

Namun, investor yang lebih percaya diri juga secara tidak proporsional menjawab lebih banyak pertanyaan dengan salah pada kuis keuangan – menunjukkan bahwa “banyak investor muda tidak hanya kurang informasi, tetapi berpotensi salah informasi,” menurut laporan tersebut.

Lebih banyak dari Keuangan Pribadi:Cara terbaik untuk membayar utang berbunga tinggiTempat menyimpan uang tunai di tengah inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga3 berubah menjadi penarikan wajib dari rencana 401(k) dan IRA

Mengapa ‘ego’ investasi Anda mungkin mahal

Ini bukan untuk mengatakan bahwa kepercayaan diri adalah hal yang buruk. Tapi “bias terlalu percaya diri” — prinsip perilaku melebih-lebihkan kecerdasan finansial seseorang — bisa berakibat buruk.

“Seharusnya tidak mengherankan bahwa bagi rata-rata investor, terlalu percaya diri berpotensi menjadi jalan menuju kinerja portofolio yang buruk,” Omar Aguilar, CEO dan kepala investasi di Charles Schwab Asset Management, menulis tentang masalah tersebut.

Misalnya, “kecenderungan yang digerakkan oleh ego” ini mungkin menipu otak Anda untuk berpikir bahwa mengalahkan pasar saham secara konsisten dapat dilakukan dengan taruhan berisiko, kata Aguilar. (Petunjuk: Statistik menunjukkan bahwa ini sulit bagi para profesional, jadi pasti akan sulit juga bagi kebanyakan orang.)

Selain menambahkan potensi risiko yang tidak perlu ke portofolio, terlalu percaya diri mungkin menimbulkan biaya relatif yang lebih tinggi terkait dengan seringnya pembelian dan penjualan aset, kata Aguilar.

Media sosial berkontribusi pada terlalu percaya diri

Mengetahui seberapa percaya diri Anda seharusnya atau tidak seharusnya dikenal sebagai “kalibrasi”. Orang-orang umumnya terkalibrasi dengan baik jika mereka sering mendapat umpan balik tentang keputusan, memberi tahu mereka apakah mereka benar atau salah, kata Dan Egan, wakil presiden keuangan perilaku dan investasi di Betterment.

Masalahnya adalah orang tidak sering mendapatkan umpan balik itu dalam pengaturan keuangan, kata Egan.

“Sangat mudah untuk memiliki kesan, ‘Sebenarnya saya tahu banyak dan belum terbukti salah,'” kata Egan. “Dan kami tidak pergi mencarinya.”

“Kita cenderung melindungi ego kita,” tambahnya. “Kami ingin berpikir baik tentang diri kami sendiri.”

Teknologi dan media sosial juga memudahkan orang mengembangkan kesan palsu tentang pengetahuan dan keterampilan mereka sendiri, kata Egan. Misalnya, investor dapat menjadi mangsa “bias konfirmasi”, di mana mereka mencari bukti di lingkaran media sosial yang mengonfirmasi keyakinan yang dipegang sebelumnya (namun berpotensi salah) tentang investasi.

Tentu saja, teknologi dan internet juga semakin memudahkan untuk mengakses informasi — meskipun pengguna kemudian harus mengetahui apakah sumber data tersebut akurat dan dapat diandalkan.

Dan sementara investor yang lebih muda mungkin secara tidak proporsional melebih-lebihkan pengetahuan mereka, sejauh mana hal itu merugikan mereka tidak jelas, kata Egan. Mereka mungkin tidak mengumpulkan banyak uang di awal karir mereka, yang berarti kesalahan mungkin lebih murah dibandingkan dengan senior, yang telah membangun sarang telur yang cukup besar selama masa kerja mereka dan memiliki lebih banyak kerugian.

Saat investasi sedang tren, ‘mulai awasi dirimu sendiri’

Bias terlalu percaya diri cenderung terwujud paling sering dengan keputusan investasi tipe cepat kaya, kata Egan.

“Saat itulah Anda harus mulai memperhatikan diri sendiri,” katanya.

Ambil meme-stock bonanza atau serbuan cryptocurrency pada tahun 2021, misalnya. Jutaan investor membuat akun pialang di awal tahun sebagian besar untuk memanfaatkan lonjakan harga; jika mereka masuk atau menjual pada waktu yang salah, itu bisa menghabiskan banyak uang.

Demikian pula, terlalu percaya diri dapat menyebabkan investor terburu-buru untuk secara tidak sengaja membeli saham yang salah, kata Egan.

Misalnya, banyak investor membeli saham Signal Advance tahun lalu menyusul tweet Elon Musk, yang mengatakan kepada para pengikutnya untuk “menggunakan Signal,” membuat saham melonjak lebih dari 400% dalam sehari. Namun, investor secara tidak sengaja membeli saham yang salah — CEO Tesla dan SpaceX mengacu pada aplikasi perpesanan terenkripsi, Signal, sedangkan Signal Advance adalah produsen komponen kecil.

Bagaimana cara memeriksa ego investasi Anda

Westend61 | Westend61 | Gambar Getty

Salah satu cara untuk mengatasi potensi terlalu percaya diri adalah dengan memeriksa keputusan investasi masa lalu dan bagaimana hasilnya, kata Aguilar. Menganalisis bagaimana terlalu percaya diri dapat menyebabkan hasil yang buruk dari waktu ke waktu dan apa yang mungkin telah dicapai dengan pendekatan yang lebih realistis, katanya.

Selanjutnya, investor dapat menggunakan strategi “pre-mortem”, kata Aguilar.

Konsep tersebut — ditemukan oleh psikolog Gary Klein dan didukung oleh para pendukung seperti ekonom dan peraih Nobel Daniel Kahneman — mencoba mengatasi rasa percaya diri yang berlebihan dengan membayangkan hasil potensial dari perspektif masa depan. Tujuannya adalah untuk meningkatkan keputusan daripada membuatnya “diotopsi” setelah kematian, tulis Klein.

Bayangkan — mungkin satu, lima, 10 atau 20 tahun dari sekarang — bahwa investasi Anda berhasil. Pikirkan alasan untuk kesuksesan potensial itu. Demikian juga, bayangkan itu adalah bencana dan pikirkan alasannya, kata Aguilar. Latihan ini dapat membantu orang melihat “potensi risiko dan salah langkah” yang mereka abaikan karena optimisme yang berlebihan, kata Aguilar.

“Menyadari kesalahan, saya pikir, tidak diragukan lagi bermanfaat,” kata Kahneman tentang strategi tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.