2022 adalah tahun terburuk untuk obligasi AS. Bagaimana memposisikan portofolio Anda untuk tahun 2023

By | Januari 8, 2023

Pedagang di New York Stock Exchange pada 21 Desember 2022.

Michael M.Santiago | Berita Getty Images | Gambar Getty

Pasar obligasi mengalami kehancuran yang signifikan pada tahun 2022.

Obligasi umumnya dianggap sebagai bagian portofolio investasi yang membosankan dan relatif aman. Mereka secara historis menjadi peredam kejut, membantu menopang portofolio saat saham anjlok. Tapi hubungan itu putus tahun lalu, dan ikatan sama sekali tidak membosankan.

berita investasi terkait

Faktanya, itu adalah tahun terburuk dalam catatan bagi investor obligasi AS, menurut analisis oleh Edward McQuarrie, seorang profesor emeritus di Universitas Santa Clara yang mempelajari pengembalian investasi historis.

Ledakan itu sebagian besar merupakan fungsi dari Federal Reserve AS yang secara agresif menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi, yang memuncak pada bulan Juni pada tingkat tertinggi sejak awal 1980-an dan muncul dari campuran guncangan era pandemi.

Singkatnya, inflasi adalah “kryptonite” untuk obligasi, kata McQuarrie.

Lebih banyak dari Keuangan Pribadi:Di mana menyimpan uang tunai Anda di tengah inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga Pekerja masih berhenti dengan suku bunga tinggi – dan mendapatkan gaji besar Inilah cara terbaik untuk membayar hutang berbunga tinggi

“Bahkan jika Anda kembali ke 250 tahun lalu, Anda tidak dapat menemukan tahun yang lebih buruk dari 2022,” katanya tentang pasar obligasi AS.

Analisis itu berpusat pada obligasi “aman” seperti US Treasurys dan obligasi korporasi tingkat investasi, katanya, dan berlaku untuk pengembalian “nominal” dan “nyata”, yaitu pengembalian sebelum dan sesudah memperhitungkan inflasi.

Mari kita lihat Total Bond Index sebagai contoh. Indeks melacak obligasi tingkat investasi AS, yang mengacu pada utang perusahaan dan pemerintah yang dianggap oleh lembaga pemeringkat kredit memiliki risiko gagal bayar yang rendah.

Indeks kehilangan lebih dari 13% pada tahun 2022. Sebelum itu, indeks mengalami pengembalian 12 bulan terburuk pada Maret 1980, ketika kehilangan 9,2% secara nominal, kata McQuarrie.

Indeks itu berasal dari tahun 1972. Kita dapat melihat lebih jauh ke belakang menggunakan barometer ikatan yang berbeda. Karena dinamika obligasi, imbal hasil lebih memburuk bagi mereka yang memiliki jangka waktu paling lama, atau jatuh tempo.

Sebagai contoh, obligasi Treasury jangka menengah kehilangan 10,6% pada tahun 2022, penurunan terbesar dalam catatan Treasurys sejak setidaknya tahun 1926, sebelum data Treasury bulanan sedikit berbintik-bintik, kata McQuarrie.

Obligasi pemerintah AS terpanjang memiliki jatuh tempo 30 tahun. Uang kertas AS bertanggal panjang tersebut kehilangan 39,2% pada tahun 2022, yang diukur dengan indeks yang melacak obligasi tanpa kupon jangka panjang.

Itu rekor terendah sejak 1754, kata McQuarrie. Anda harus kembali ke era Perang Napoleon untuk pertunjukan terburuk kedua, ketika obligasi jangka panjang kehilangan 19% pada tahun 1803. McQuarrie mengatakan analisis tersebut menggunakan obligasi yang diterbitkan oleh Inggris Raya sebagai barometer sebelum 1918, ketika mereka bisa dibilang lebih aman daripada yang dikeluarkan oleh AS

“Apa yang terjadi tahun lalu di pasar obligasi adalah seismik,” kata Charlie Fitzgerald III, perencana keuangan bersertifikat yang berbasis di Orlando, Florida. “Kami tahu hal semacam ini bisa terjadi.”

“Tapi untuk benar-benar melihatnya bermain sangat sulit.”

Mengapa obligasi rusak pada tahun 2022

Tidak mungkin untuk mengetahui apa yang akan terjadi pada tahun 2023 – tetapi banyak penasihat keuangan dan pakar investasi berpikir bahwa obligasi tidak akan bekerja dengan buruk.

Sementara pengembalian tidak selalu positif, obligasi kemungkinan akan mendapatkan kembali tempatnya sebagai penstabil portofolio dan diversifikasi relatif terhadap saham, kata penasihat.

“Kami lebih cenderung memiliki obligasi yang berperilaku seperti obligasi dan saham berperilaku seperti saham: Jika saham turun, mereka mungkin bergerak sangat, sangat sedikit,” kata Philip Chao, kepala investasi di Experiential Wealth, berbasis di Cabin John, Maryland.

Suku bunga dimulai pada tahun 2022 di titik terendah – di mana mereka telah berada di bagian waktu yang lebih baik sejak Resesi Hebat.

Federal Reserve AS memangkas biaya pinjaman mendekati nol lagi pada awal pandemi untuk membantu menopang perekonomian.

Tetapi bank sentral berbalik arah mulai bulan Maret. The Fed menaikkan suku bunga acuan tujuh kali tahun lalu, mengangkatnya menjadi 4,25% hingga 4,5% dalam langkah kebijakan paling agresif sejak awal 1980-an.

Ini sangat penting untuk obligasi.

Harga obligasi bergerak berlawanan dengan suku bunga — saat suku bunga naik, harga obligasi turun. Pada dasarnya, itu karena nilai obligasi yang Anda pegang sekarang akan turun karena obligasi baru diterbitkan dengan tingkat bunga yang lebih tinggi. Obligasi baru tersebut memberikan pembayaran bunga yang lebih besar berkat hasil yang lebih tinggi, membuat obligasi yang ada menjadi kurang berharga — sehingga mengurangi harga obligasi Anda saat ini dan mengurangi pengembalian investasi.

Selanjutnya, imbal hasil obligasi pada paruh kedua tahun 2022 termasuk di antara yang terendah dalam setidaknya 150 tahun — artinya obligasi adalah yang termahal dalam sejarah, kata John Rekenthaler, wakil presiden penelitian di Morningstar.

Pengelola dana obligasi yang telah membeli obligasi mahal akhirnya dijual rendah ketika inflasi mulai muncul, katanya.

“Kombinasi harga obligasi yang lebih berbahaya hampir tidak bisa dibayangkan,” tulis Rekenthaler.

Mengapa obligasi jangka panjang paling terpukul

Obligasi dengan tanggal jatuh tempo yang lebih lama mendapat pukulan telak. Pikirkan tanggal jatuh tempo sebagai jangka waktu atau periode memegang obligasi.

Dana obligasi yang memegang catatan dengan tanggal yang lebih panjang umumnya memiliki “durasi” yang lebih lama. Durasi adalah ukuran sensitivitas obligasi terhadap suku bunga dan dipengaruhi oleh jatuh tempo, di antara faktor lainnya.

Berikut adalah rumus sederhana untuk menunjukkan cara kerjanya. Katakanlah dana obligasi jangka menengah memiliki durasi lima tahun. Dalam hal ini, kami memperkirakan harga obligasi turun 5 poin persentase untuk setiap kenaikan suku bunga 1 poin. Penurunan yang diantisipasi adalah 10 poin untuk dana dengan durasi 10 tahun, 15 poin untuk dana dengan durasi 15 tahun, dan seterusnya.

Kita dapat melihat mengapa obligasi jangka panjang mengalami kerugian yang sangat besar pada tahun 2022, mengingat suku bunga melonjak sekitar 4 poin persentase.

2023 akan menjadi lebih baik untuk obligasi

Dinamika tampaknya berbeda tahun ini.

Federal Reserve siap untuk terus menaikkan suku bunga, tetapi kenaikan tersebut tidak mungkin sedramatis atau secepat itu – dalam hal ini dampak pada obligasi akan lebih teredam, kata para penasihat.

“Tidak mungkin di bumi hijau Tuhan, Fed akan menaikkan suku bunga secepat dan setinggi 2022,” kata Lee Baker, CFP yang berbasis di Atlanta dan presiden Apex Financial Services. “Ketika Anda pergi dari 0% menjadi 4%, itu menghancurkan.”

Tahun ini adalah skenario yang sama sekali baru.

Cathy Curtis

pendiri Perencanaan Keuangan Curtis

“Kami tidak akan pergi ke 8%,” tambahnya. “Tidak mungkin.”

Pada bulan Desember, pejabat Fed memproyeksikan mereka akan menaikkan suku bunga setinggi 5,1% pada tahun 2023. Perkiraan tersebut dapat berubah. Tapi tampaknya sebagian besar kerugian pendapatan tetap sudah berlalu, kata Chao.

Plus, obligasi dan jenis “pendapatan tetap” lainnya memasuki tahun ini memberikan pengembalian yang jauh lebih kuat bagi investor daripada di tahun 2021.

“Tahun ini adalah skenario baru,” kata CFP Cathy Curtis, pendiri Curtis Financial Planning, yang berbasis di Oakland, California.

Inilah yang perlu diketahui tentang portofolio obligasi

Di tengah gambaran besar untuk tahun 2023, jangan tinggalkan obligasi mengingat kinerjanya tahun lalu, kata Fitzgerald. Mereka masih memiliki peran penting dalam portofolio yang terdiversifikasi, tambahnya.

Dinamika tradisional portofolio 60/40 — barometer portofolio bagi investor, berbobot 60% untuk saham dan 40% untuk obligasi — kemungkinan akan kembali, kata penasihat. Dengan kata lain, obligasi kemungkinan akan kembali berfungsi sebagai pemberat saat saham jatuh, kata mereka.

Selama dekade terakhir ini, imbal hasil obligasi yang rendah telah menyebabkan banyak investor meningkatkan alokasi saham mereka untuk mencapai pengembalian portofolio target mereka – mungkin ke keseluruhan alokasi obligasi saham 70/30 versus 60/40, kata Baker.

Pada tahun 2023, mungkin masuk akal untuk mengembalikan eksposur saham ke kisaran 60/40 lagi – yang, dengan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi, dapat mencapai target pengembalian yang sama tetapi dengan risiko investasi yang berkurang, tambah Baker.

Mengingat ruang lingkup pergerakan suku bunga di masa depan masih belum jelas, beberapa penasihat merekomendasikan untuk memegang lebih banyak obligasi jangka pendek dan menengah, yang memiliki risiko suku bunga lebih kecil daripada yang lebih panjang. Sejauh mana investor melakukannya tergantung pada waktu mereka untuk dana mereka.

jayk7 | Momen | Gambar Getty

Misalnya, seorang investor yang menabung untuk membeli rumah di tahun depan mungkin memarkir sejumlah uang dalam sertifikat deposito atau obligasi Departemen Keuangan AS dengan jangka waktu enam, sembilan, atau 12 bulan. Rekening tabungan online hasil tinggi atau rekening pasar uang juga merupakan pilihan yang baik, kata para penasihat.

Alternatif tunai umumnya membayar sekitar 3% hingga 5% saat ini, kata Curtis.

“Saya dapat memanfaatkan alokasi uang klien untuk mendapatkan pengembalian yang layak dengan aman,” katanya.

Ke depan, tidak bijaksana untuk kelebihan berat badan pada obligasi jangka pendek, kata Curtis. Ini adalah saat yang tepat untuk memulai posisi investasi dalam portofolio obligasi yang lebih khas dengan durasi jangka menengah, katakanlah, enam hingga delapan tahun daripada satu hingga lima tahun, mengingat inflasi dan kenaikan suku bunga tampaknya mereda.

Rata-rata investor dapat mempertimbangkan total dana obligasi seperti iShares Core US Aggregate Bond fund (AGG), misalnya, kata Curtis. Dana tersebut memiliki durasi 6,35 tahun pada 4 Januari. Investor dengan golongan pajak tinggi harus membeli total dana obligasi di rekening pensiun alih-alih rekening kena pajak, tambah Curtis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.